Bagian Hukum

Kegiatan

LOMBA KADARKUM

 
 
Madiun, 12 Nopember 2015. Bertempat di Gedung Pertemuan Bakorwil Madiun, telah diselenggarakan lomba Keluarga Sadar Hukum Tingkat Bakorwil Madiun Tahun 2015. Dari 11 Kabupaten / Kota di wilayah kerja Bakorwil Madiun yang terdiri dari Kabupaten Madiun, Kota Madiun, Kabupaten Nganjuk, Kabupaten Trenggalek, Kabupaten Tulungagung, Kabupaten Ngawi, Kabupaten Ponorogo, Kabupaten Pacitan, Kabupaten Blitar, Kota Blitar, dan Kabupaten Magetan, hanya ada 4 Kabupaten / Kota yang beruntung mengikuti babak final yaitu Kabupaten Blitar, Kota Madiun, Kabupaten Pacitan dan Kabupaten Tulungagung. Materi yang dilombakan meliputi 5 (lima) undang-undang republik Indonesia, yaitu: Undang-Undang nomor 35 tahun 2009 tentang narkotika, Undang-Undang nomor 22 tahun 2009 tentang lalu lintas dan angkutan jalan, Undang-Undang nomor 14 tahun 2008 tentang Keterbukaan Informasi Publik, Undang-Undang nomor 11 tahun 2008 tentang Informasi dan Trantaksi Elektronik, Undang-Undang nomor 23 tahun 2002 tentang Perlindungan Anak. Acara dimulai dengan menyanyikan yel-yel sadar hukum, kemudian dilanjutkan dengan tanya jawab antar regu dan diakhiri dengan babak bonus. Dari Lomba tersebut Juara I akan mewakili Bakorwil Madiun dalam Lomba Kadarkum Tingkat Provinsi yang akan diselenggarakan di Surabaya.
 

Sosialisasi dan Bimbingan Teknis Penanganan Permasalahan Hukum dalam Penyelanggaraan Pemerintah Desa

 
 
SAMBUTAN BUPATI TULUNGAGUNG PADA ACARA PEMBUKAAN SOSIALISASI DAN BIMBINGAN TEKNIS PENANGANAN PERMASALAHAN HUKUM DALAM PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DESA
Bismillahirohmanirrahiim. Assalamu alaikum warahmatullahi wabarakatuh,
Yth. Sdr. Narasumber pada Kegiatan Sosialisasi dan Bimbingan Teknis; Sdr. Sekretaris Daerah Kabupaten Tulungagung; Sdr. Ketua Komisi A DPRD Kabupaten Tulungagung;
Sdr. Sekretaris Komisi A DPRD Kabupaten Tulungagung; Sdr. Asisten Sekretaris Daerah Kabupaten Tulungagung;
Sdr. Staf Ahli Bupati Tulungagung; Sdr. Kepala SKPD se-Kabupaten Tulungagung dan seluruh peserta Sosialisasi dan Bimbingan Teknis yang saya banggakan.;
Pada kesempatan yang penuh kebahagiaan ini, terlebih dahulu marilah kita panjatkan puji syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Esa karena atas limpahan rahmat, taufik dan hidayah-Nya hingga pada hari ini kita masih diberikan kesempatan dan kesehatan untuk menghadiri Kegiatan Sosialisasi dan Bimbingan Teknis Penanganan Permasalahan Hukum Dalam Penyelenggaraan Pemerintahan Desa. Hadirin yang saya hormati, Dengan terbitnya Undang-Undang Nomor 6 Tahun 2014 tentang Desa beserta peraturan-peraturan pelaksanaannya baik dalam bentuk Peraturan Pemerintah maupun Peraturan Menteri memberikan pedoman khusus sebagai lex spesialis terhadap desa serta membawa perubahan konstruksi hukum dalam penyelenggaraan pemerintahan desa. Dengan adanya pedoman yang khusus mengatur tentang desa ini diharapkan dapat lebih memberikan kepastian hukum dalam mengelola desa.
Adapun perubahan konstruksi hukum tersebut diantaranya adanya pengaturan desa adat, perubahan kelembagaan dalam pemerintahan desa, perubahan regulasi pelaksanaan pemilihan kepala desa, serta adanya pengaturan terkait dengan pemberian dana dalam jumlah yang jauh lebih besar kepada pemerintah desa baik dalam bentuk Dana Desa maupun Alokasi Dana Desa. Pendanaan ini dimaksudkan untuk mendukung peningkatan peran aktif pemerintahan desa dalam meningkatkan penyelenggaraan pemerintahan desa, pelaksanaan pembangunan desa, pembinaan masyarakat desa, serta pemberdayaan masyarakat desa.
Hadirin yang saya hormati,
Dengan adanya sekian banyak regulasi baru terkait desa serta meningkatnya jumlah dana yang harus dikelola oleh suatu desa membawa konsekuensi yang besar dan berat kepada aparatur penyelenggara pemerintahan desa. Karena ke depan pemerintahan desa dituntut harus mempunyai kualitas sumber daya manusia yang mampu melaksanakan tugas dan kewenangannya masing-masing secara optimal, memiliki kreatifitas dalam meningkatkan kesejahteraan masyarakat desa, memiliki pemahaman yang cukup dalam pengelolaan keuangan desa, serta mampu meminimalisir potensi masalah sampai dengan menyelesaikan permasalahan yang muncul dalam penyelenggaraan pemerintahan desa. Potensi masalah yang mungkin timbul di desa tentunya tidak hanya masalah terkait dengan konflik antar warga namun juga permasalahan terkait dengan administrasi pemerintahan desa yang akhirnya dapat berujung pada permasalahan hukum, baik perdata, pidana, maupun tata usaha Negara. Menyadari beban berat yang ke depan akan dihadapi oleh pemerintah desa serta dalam rangka melaksanakan fungsi pembinaan sebagaimana diamanatkan Pasal 112 ayat (1) Undang-Undang Nomor 6 Tahun 2014, Pemerintah Kabupaten Tulungagung menyelenggarakan sosialisasi dan bimbingan teknis penanganan permasalahan hukum dalam penyelenggaraan pemerintahan desa sehingga dapat membantu penyelenggara pemerintahan desa bagi seluruh Kepala Desa dan Sekretaris Desa di Kabupaten Tulungagung yang terbagi dalam 4 (empat) eks. Kawedanan di Tulungagung untuk memetakan dan meminimalisir permasalahan hukum yang mungkin timbul di kemudian hari.
Hadirin yang saya hormati,
Mengingat pentingnya kegiatan sosialisasi dan bimbingan teknis ini, kami berharap kepada seluruh peserta untuk benar-benar mengikuti dengan seksama seluruh materi yang akan disampaikan narasumber. Selanjutnya, kepada narasumber kami berharap dapatnya memberikan informasi sebanyak-banyaknya kepada peserta sesuai dengan bidang tugasnya masing-masing.
Akhirnya dengan ucapan Bismillahirrahmannirrohim, Kegiatan Sosialisasi dan Bimbingan Teknis Penanganan Permasalahan hukum Dalam Penyelenggaraan Pemerintahan desa saya nyatakan dibuka. Sekian terima Kasih.
Wassalamu alaikum warrahmatullahi wabarrakatuh.
 

Sosialisasi Undang undang no 37 2008

 
 
Dalam rangka untuk mensosialisasi undang-undang no 37/2008 dan 25/2009 , kepada lingkup pemda Kabupaten Tulungagung, maka Bagian Hukum , padatanggal 8 September 2015, mengadakan sosialisasi tentang undang undang ini, Acara yang dilakukan di Gedung Prajamukti ini di hadiri oleh pegawai pegawai di lingkup pemda Kabupaten Tulungagung.
 

Studi Banding ke Kabupaten Bandung Jabar

 
 
Dalam rangka untuk meningkatkan kinerja dan menambah wawasan di bidang hukum, maka pada bulan Juni 2015 Bagian Hukum Setda Kabupaten Tulungagung, mengadakan study banding ke Kabupaten Bandung Jawa Barat. Dalam pertemuan dengan Bagian Hukum Setda Kabupaten Bandung, terjadi saling tukar pengalaman dan pengetahuan dalam bidang hukum. Melalui kegiatan ini diharapkan terjadi hubungan silaturahmi antara Bagian Hukum Setda Kabupaten Tulungagung dan Kabupaten Bandung Jawa barat, dan kinerja pegawai di lingkup Bagian Hukum Setda Kabupaten Tulungagung lebih meningkat.
 

Bintek JDIH di Surabaya

 
 
Dalam rangka meningkatkan pelayanan informasi hukum, Bagian hukum Kabupaten Tulungagung telah mengikuti Bintek JDIH yang di laksanakan oleh Biro Hukum Provinsi Jawa Timur pada hari senin tanggal 18 Mei 2015
 

Sosialisasi Hukum di Desa Boyolangu

 
 
Minggu ketiga di bulan April yang tepatnya tanggal 15-16 April 2015 Biro Hukum Setda. Prov. Jatim bekerjasama dengan Pemerintah Kabupaten Tulungagung menyelenggarakan sosialisasi/penyuluhan hukum yang bertempat di Desa Boyolangu Kecamatan Boyolangu dan di Desa Kepuhrejo Kecamatan Ngantru Kabupaten Tulungagung. Acara dibuka oleh Bapak Camat kemudian sambutan oleh Bapak Kepala Biro Hukum yang diwakili oleh Ibu Kepala Bagian Dokumentasi dan Perpustakaan. Acara dimulai pada jam 09.00-13.00. Adapun para pemberi materi (Narasumber) masing-masing :
  1. 1. Pudji Astutik, SH (Kepala Bagian Hukum Setda. Kab. Tulungagung) dengan materi Perlindungan Anak;
  2. 2. AKBP Ria (BNN Kab. Tulungagung) dengan materi Narkoba;
  3. 3. Sri Wahyuni (Dinas Kesehatan Kab. Tulungagung) dengan materi Kesehatan Ibu dan Anak.
 

Bagian Hukum